Sep 12, 2008

Cinta 'pertama'~


"Nur Syakira".
Aku terpaku, terkejut. tiba-tiba suara yang lembut melintasi gegendang telingaku. Aku rasa seperti di awangan, lagu nyayian Wings ‘Nurnilam sari’ seakan-akan sedang diputarkan. Aku tak sangka, ada juga orang yang nak berkawan dengan aku. Seorang wanita pula tu. Aku Cuma mampu menoleh dan mengukir senyuman.

“Sekurang-kurangnya, ada gak orang yang nak kat aku. Tak macam ko, dah la hodoh, bodoh pulak tu.”

Kalau aku ingat-ingat ayat ni, rasa macam nak sumbat je selipar jepun kat mulut sepupu aku tu. kenyataan yang dia buat betul-betul buat aku hilang pertimbangan. Kalau tak kerana bapak die adik kepada mak tiri adik mak aku, dah lama aku lenyek jadi lempeng. Aloy name die. Kurang ajar sikit mulut dia. Ada ke patut die cakap aku tak ensem, patut ke?? Die tak sedar diri sebenarnye, dah la gigi jonggang, rambut kerinteng, kaki berkudis sebab 2 die suka pakai seluar besar-besar, Hip hop katenye, padahal nak cover kurap keliling kaki. Macam la aku tak tau. Tapi, tu la pasal. Betul gak dia cakap, sejonggang-jonggang die pun, sekurap-kurap die pun ada gak orang yang nak kat die. Aku?? Dari sekolah rendah, sampailah aku dah berada kat Universiti ni, tak penah ada seorang perempuan pun sangkut kat aku. Kadang-kadang aku fikir gak, betul ke aku tak ensem? Mungkin kot. Ye la, aku ni bukan hensem macam Farid kamil, Shah Rukh Khan jauh sekali la. Dah la muka berjerawat, hitam pulak tu. Mungkin sebab tu perempuan tak pandang aku kot. Tapi, bapak aku pun hitam gak, Mak aku suke pulak? Kawen gak bapak aku, kekal sampai sekarang pulak tu. Itu yang buat aku pening. Kalau sebut pasal perempuan je badan mengeletar. Aku truma betul dengan budak perempuan. Teringat lagi peristiwa yang menguji kelakian ku. Ema, budak kampung aku, badan gempal, suka makan ais-krim memanggil-manggil nama aku dari jauh.

“Afizul!! Afizul!! Tunggu, aku ada benda nak bagi kau!!”

Temenggah-menggah minah ni mengejar aku. kat tangannya ada sepucuk surat.

“Apa?”

Jawap aku ringkas.

“Ni ha, surat Liza bagi kau.”

Sambil menghulur sepucuk surat pada aku.

“Surat? Liza?”

Aku terpingga-pingga.

“Ye.. liza.”

Memang melompat lah aku time tu. Liza, sape yang tak kenal? Boleh dikatakan perempuan melayu terakhirlah. Lawa, ayu, dahi licin, lagi lawa dari Siti Nurhaliza lah. Dah lama aku minat kat die, cuma dia je yang tak minat kat aku. Tapi tak sangka pulak dia tulis surat kat aku. Rasa macam mimpi pun ada jugak time tu. Beredar je minah Ema tu, aku terus bukak surat yang dibagi tadi. Wangi sial! Die tabur bedak!! Rase mcm nak berhenti je jantung ni. Nasib baik tak mati. Aku baca isi kandungan surat tu dengan penuh teliti. Surat tu berbunyi bergini:-

Kehadapan Afizul Hakim,

Mula-mula sekali Liza nak ucapkan tahniah sebab berjaya membuka hati liza ini. Sebenarnya dah lama liza perhatikan Afizul, dari kita form 1 lagi, tapi sekarang baru liza berani luahkan isi hati liza kat Afizul. Mata Afizul yang tajam selalu membuatkan jantung Liza berdengup kencang, Kaki Liza kaku, lidah Liza kelu. Hanya Afizul yang berjaya menawan hati Liza, dan hanya Afizul yang dapat mengubati rindu dan masalah Liza ini. Hanya satu yang Liza nak luahkan di sini “I LOVE YOU”.

P/S: jika Afizul sanggup terima cinta Liza, Afizul datang la ke pinggir kali petang ini jam 4 petang. Liza akan menanti Afizul di sana.

Yang benar,

Liza

(Kekasih hatimu)


Peh!! Rasa macam nak menjerit kat situ gak. Ye la, ‘first date’ sape yang tak suke? Balik je sekolah terus aku siap-siap. Habis minyak wangi kakak aku kene kebas. Minyak rambut bapak aku sebotol aku guna. Berkilat rambut aku time tu. Mak aku tanya, aku diam je. Bapak aku tanya, aku jawap nak pegi main bola kat padang. Berdosa tak korang rase? Aku bukan nak menipu, tapi aku segan. Mane taknye, cube korang bayangkan, time tu aku tingkatan 2. mesti dieorg gelak klu aku cakap nak g ‘date’,

“ ‘Sepender’ pun aku yang belikan. Ada hati nak bercinta. Hahahaha..”

Bapak aku selalu kate mcm tu. Mane aku tak malu? Sebab tu aku terpaksa tipu. Aku pandang jam time tu dah pukul 3.30 p.m. Aku bergegas terus turun, semangat gila aku time tu nak jumpa Liza. Aku kayuh basikal terus ke kali. Kali dgn rumah aku tak la jauh mane. Tapi demi sayang dan cinta aku pada liza, aku sanggup menanti awal. Sampai je kat kali aku duduk tepi tembok. Terbayang muka Liza yang comel tu. Jam di tangan dah pukul 4, tapi Liza tak juga sampai. Takpe, aku yakin Liza mesti datang. Aku terbayang saat-saat bahgia aku dgn Liza nanti. Berkejar-kejaran, bergurau-senda, sebijik mcm cerita hindustan. Terlalu indah. Oh... Liza kekasih hati. Mase aku tgh khayal sorang-sorang. Aku dengar satu suara dari belakang.

“Abang Afizul, Liza dah datang bang”

Aku kalu. Liza berada betul-betul di belakang aku. tapi kenapa suaranya sumbang semacam? Aku pelik. Aku toleh ke belakang.

“Sial korang!!”

“hahahahahahahaha!!”

Azman dgn Siduk gelakkan aku. rupanya dieorg komplot kenakan aku. malu gila time tu. Seminggu aku tak pergi sekolah. Budak-budak sekolah aku semua dah tau. Semua sebab Azman dgn Siduk dah sebarkan cerita. Sial betul budak-budak tu. Berbalik semula cerita pasal Nur Shakira, Aku masih lagi terkaku dengan keayuan Nur shakira. Dia senyum, aku pun senyum. Dia berjalan semakin rapat ke arah aku, aku lantas berdiri. Semakin lama semakin rapat, jantung aku makin berdebar-debar. Dia hulur tangan untuk bersalam, aku pun hulur tangan. Dia pandang aku pelik, aku bertambah pelik.

“Eh! Tepi la sikit, aku nak cakap dengan orang belakang ko tu!, yang berdiri tengah-tengah jalan kenape!?”

Aku terus angkat beg, nasib ada bas time tu. Aku terus naik bus tu ke Klang walaupun aku ada kelas di K.L!!!






Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

2 kaki menyibuk: on "Cinta 'pertama'~"

Madihah said...

uihhh...pnjg gle sih cite ko!penat ak baca tp best la..ak gelak sorg2 je!tp sian kt ko kn..ak simpati la rasa2nye..hik3!skrg dh ada dia kn???huhu

aZiZuL_HaFiZ said...

madihah-
haha..cte ni hya rekaan aku semata2..
xde kne mngena ngan spe2 pon..huhu..;p

Cinta 'pertama'~


"Nur Syakira".
Aku terpaku, terkejut. tiba-tiba suara yang lembut melintasi gegendang telingaku. Aku rasa seperti di awangan, lagu nyayian Wings ‘Nurnilam sari’ seakan-akan sedang diputarkan. Aku tak sangka, ada juga orang yang nak berkawan dengan aku. Seorang wanita pula tu. Aku Cuma mampu menoleh dan mengukir senyuman.

“Sekurang-kurangnya, ada gak orang yang nak kat aku. Tak macam ko, dah la hodoh, bodoh pulak tu.”

Kalau aku ingat-ingat ayat ni, rasa macam nak sumbat je selipar jepun kat mulut sepupu aku tu. kenyataan yang dia buat betul-betul buat aku hilang pertimbangan. Kalau tak kerana bapak die adik kepada mak tiri adik mak aku, dah lama aku lenyek jadi lempeng. Aloy name die. Kurang ajar sikit mulut dia. Ada ke patut die cakap aku tak ensem, patut ke?? Die tak sedar diri sebenarnye, dah la gigi jonggang, rambut kerinteng, kaki berkudis sebab 2 die suka pakai seluar besar-besar, Hip hop katenye, padahal nak cover kurap keliling kaki. Macam la aku tak tau. Tapi, tu la pasal. Betul gak dia cakap, sejonggang-jonggang die pun, sekurap-kurap die pun ada gak orang yang nak kat die. Aku?? Dari sekolah rendah, sampailah aku dah berada kat Universiti ni, tak penah ada seorang perempuan pun sangkut kat aku. Kadang-kadang aku fikir gak, betul ke aku tak ensem? Mungkin kot. Ye la, aku ni bukan hensem macam Farid kamil, Shah Rukh Khan jauh sekali la. Dah la muka berjerawat, hitam pulak tu. Mungkin sebab tu perempuan tak pandang aku kot. Tapi, bapak aku pun hitam gak, Mak aku suke pulak? Kawen gak bapak aku, kekal sampai sekarang pulak tu. Itu yang buat aku pening. Kalau sebut pasal perempuan je badan mengeletar. Aku truma betul dengan budak perempuan. Teringat lagi peristiwa yang menguji kelakian ku. Ema, budak kampung aku, badan gempal, suka makan ais-krim memanggil-manggil nama aku dari jauh.

“Afizul!! Afizul!! Tunggu, aku ada benda nak bagi kau!!”

Temenggah-menggah minah ni mengejar aku. kat tangannya ada sepucuk surat.

“Apa?”

Jawap aku ringkas.

“Ni ha, surat Liza bagi kau.”

Sambil menghulur sepucuk surat pada aku.

“Surat? Liza?”

Aku terpingga-pingga.

“Ye.. liza.”

Memang melompat lah aku time tu. Liza, sape yang tak kenal? Boleh dikatakan perempuan melayu terakhirlah. Lawa, ayu, dahi licin, lagi lawa dari Siti Nurhaliza lah. Dah lama aku minat kat die, cuma dia je yang tak minat kat aku. Tapi tak sangka pulak dia tulis surat kat aku. Rasa macam mimpi pun ada jugak time tu. Beredar je minah Ema tu, aku terus bukak surat yang dibagi tadi. Wangi sial! Die tabur bedak!! Rase mcm nak berhenti je jantung ni. Nasib baik tak mati. Aku baca isi kandungan surat tu dengan penuh teliti. Surat tu berbunyi bergini:-

Kehadapan Afizul Hakim,

Mula-mula sekali Liza nak ucapkan tahniah sebab berjaya membuka hati liza ini. Sebenarnya dah lama liza perhatikan Afizul, dari kita form 1 lagi, tapi sekarang baru liza berani luahkan isi hati liza kat Afizul. Mata Afizul yang tajam selalu membuatkan jantung Liza berdengup kencang, Kaki Liza kaku, lidah Liza kelu. Hanya Afizul yang berjaya menawan hati Liza, dan hanya Afizul yang dapat mengubati rindu dan masalah Liza ini. Hanya satu yang Liza nak luahkan di sini “I LOVE YOU”.

P/S: jika Afizul sanggup terima cinta Liza, Afizul datang la ke pinggir kali petang ini jam 4 petang. Liza akan menanti Afizul di sana.

Yang benar,

Liza

(Kekasih hatimu)


Peh!! Rasa macam nak menjerit kat situ gak. Ye la, ‘first date’ sape yang tak suke? Balik je sekolah terus aku siap-siap. Habis minyak wangi kakak aku kene kebas. Minyak rambut bapak aku sebotol aku guna. Berkilat rambut aku time tu. Mak aku tanya, aku diam je. Bapak aku tanya, aku jawap nak pegi main bola kat padang. Berdosa tak korang rase? Aku bukan nak menipu, tapi aku segan. Mane taknye, cube korang bayangkan, time tu aku tingkatan 2. mesti dieorg gelak klu aku cakap nak g ‘date’,

“ ‘Sepender’ pun aku yang belikan. Ada hati nak bercinta. Hahahaha..”

Bapak aku selalu kate mcm tu. Mane aku tak malu? Sebab tu aku terpaksa tipu. Aku pandang jam time tu dah pukul 3.30 p.m. Aku bergegas terus turun, semangat gila aku time tu nak jumpa Liza. Aku kayuh basikal terus ke kali. Kali dgn rumah aku tak la jauh mane. Tapi demi sayang dan cinta aku pada liza, aku sanggup menanti awal. Sampai je kat kali aku duduk tepi tembok. Terbayang muka Liza yang comel tu. Jam di tangan dah pukul 4, tapi Liza tak juga sampai. Takpe, aku yakin Liza mesti datang. Aku terbayang saat-saat bahgia aku dgn Liza nanti. Berkejar-kejaran, bergurau-senda, sebijik mcm cerita hindustan. Terlalu indah. Oh... Liza kekasih hati. Mase aku tgh khayal sorang-sorang. Aku dengar satu suara dari belakang.

“Abang Afizul, Liza dah datang bang”

Aku kalu. Liza berada betul-betul di belakang aku. tapi kenapa suaranya sumbang semacam? Aku pelik. Aku toleh ke belakang.

“Sial korang!!”

“hahahahahahahaha!!”

Azman dgn Siduk gelakkan aku. rupanya dieorg komplot kenakan aku. malu gila time tu. Seminggu aku tak pergi sekolah. Budak-budak sekolah aku semua dah tau. Semua sebab Azman dgn Siduk dah sebarkan cerita. Sial betul budak-budak tu. Berbalik semula cerita pasal Nur Shakira, Aku masih lagi terkaku dengan keayuan Nur shakira. Dia senyum, aku pun senyum. Dia berjalan semakin rapat ke arah aku, aku lantas berdiri. Semakin lama semakin rapat, jantung aku makin berdebar-debar. Dia hulur tangan untuk bersalam, aku pun hulur tangan. Dia pandang aku pelik, aku bertambah pelik.

“Eh! Tepi la sikit, aku nak cakap dengan orang belakang ko tu!, yang berdiri tengah-tengah jalan kenape!?”

Aku terus angkat beg, nasib ada bas time tu. Aku terus naik bus tu ke Klang walaupun aku ada kelas di K.L!!!